Monday, December 19, 2011

LAPORAN PRAKTIKUM IPA 2. SIMBIOSIS


1.      Simbiosis Parasitisme
a.      Tujuan
Mengidentifikasi simbiosis parasitisme di lingkungan sekitar
b.      Alat dan Bahan
1)      Alat-alat tulis
2)      Lembar pengamatan
3)      Lingkungan sekitar
c.       Cara Kerja
1)      Siapkan alat dan bahan yang diperlukan
2)      Pergilah ke lingkungan sekitar tempat tinggal (kebun/hutan)
3)      Cobalah identifikasi beberapa simbiosis parasitisme yang terjadi antara hewan dan tumbuhan, antara hewan dengan hewan, atau antara tumbuhan dengan tumbuhan
4)      Temukan setidaknya 5 hubungan yang terjadi
5)      Tuliskan hasil identifikasi pada lembar kerja
6)      Cobalah analisis makhluk hidup mana yang dirugikan dan diuntungkan
7)      Jenis keuntungan dan kerugian apa yang terjadi dalam simbiosis tersebut?
8)      Tuangkan hasilnya untuk melengkapi table.
d.      Data Hasil Pengamatan

Tabel 1.7.
Hasil pengamatan simbiosis parasitisme
No
Jenis hubungan parasitisme
Pihak yang dirugikan
Pihak yang diuntungkan
Jenis makhluk hidup
Jenis kerugian
Jenis makhluk hidup
Jenis keuntungan
0
Nyamuk pada manusia
Manusia
Gatal dan penyakit kulit
Nyamuk
Menghisap darah
1
Lalat pada sapi
Sapi
Gatal dan penyakit kulit
Lalat
Menghisap darah
2
Benalu pada pohon mangga
Pohon mangga
Makanan berkurang
Benalu
Menyerap makanan
3
Kutu pada anjing
Anjing
Terhisap darahnya dan gatal
Kutu anjing
Menghisap darah anjing
4
Tali putri pada pohon tetehan
Pohon tetehan
Menghambat pertumbuhan
Tali putrid
Mendapat makanan
5
Cacing kremi pada manusia
Manusia
Sakit perut dan gatal anus
Cacing kremi
Menyerap makanan

e.       Pembahasan
Simbiosis parasitisme adalah hubungan dua individu berbeda spesies yang hanya menguntungka sepihak saja dan pihak yang lainnya dirugikan.
-          Nyamuk merugikan manusia karena nyamuk menghisap darah manusia. Manusia dirugikan karena nyamuk menyebabkan gatal dan menyebabkan penyakit yang berbahaya yang mengancam kehidupan manusia (nyamuk aides aygepty dan nyamuk cikungunya.
-          Lalat menempel, mengganggu, dan menggigit (menghisap darah sapi) sehingga sapi merasa gatal (dirugikan) darahnya berkurang.
-          Kutu pada anjing menghisap darah anjing sehingga anjing dirugikan. Selain dirugikan, anjing juga akan merasa gatal.
-          Putrid malu yang biasanya menempel pada pohon tetehan (tanaman pagar) menyerap bahan makanan dari inangnya, sehingga pertumbuhan pohon tetehan itu akan terhambat.
-          Cacing kremi yang hidup di saluran pencernaan manusiamenyerap sari makanan yang telah dicerna manusia, sehingga pencernaan manusia terganggu.

f.       Kesimpulan
Segala jenis hubungan dua individu berbeda spesies yang membuat satu pihak untung dan pihak lain rugi disebut simbiosis parasitisme. Parasit tidak akan membunuh inangnya karena kalau inangnya mati, maka parasitnya juga akan mati karena kekurangan sumber makanan.

g.      Jawaban Pertanyaan
1)      Hubungan antara kutu anjing dan anjing merupakan hubungan parasitisme, karena kutu anjing diuntungkan dengan cara menghisap darah anjing. Sedangkan anjing dirugikan karena darahnya berkurang dan menderita gatal-gatal (penyakit kulit)
2)      Pada hubungan di atas ada hubungan yang dapat mengakibatkan kematian misalnya hubungan antara nyamuk dan manusia. Nyamuk aides aygepty dapat menyebabkan penyakit demam berdarah. Jika terlambat mendapat pertolongan maka dapat mengakibatkan kematian.. nyamuk cikungunya dapat mengakibatkan kelumpuhan pada manusia.

2.      Simbiosis Komensalisme
a.      Tujuan
Mengidentifikasi simbiosis komensalisme di lingkungan sekitar
b.      Alat dan Bahan
1)      Alat-alat tulis
2)      Lembar pengamatan
3)      Lingkungan sekitar
c.       Cara Kerja
1)      Siapkan alat dan bahan
2)      Pergilah ke lingkungan sekitar tempat tinggal (hutan / kebun)
3)      Cobalah identifikasi beberapa simbiosis komenlisme yang terjadi antara hewan dan tumbuhan, antara hewan dengan hewan, atau antara tumbuhan dengan tumbuhan
4)      Temukan setidaknya 3-5 hubungan yang terjadi
5)      Tuliskan hasil identifikasi pada lembar kerja
6)      Cobalah analisis makhluk mana yang diuntungkan dan makhluk mana yang tidak diuntungkan dan tidak dirugikan
7)      Jenis keuntungan apa yang diperolehnya
8)      Tuangkan hasilnya dengan melengkapi table





d.      Data Hasil Pengamatan

Tabel 1.8.
Hasil pengamatan simbiosis komensalisme
No
Jenis hubungan simbiosis
Pihak yang diuntungkan
Jenis makhluk hidup yang tidak untung dan tidak rugi
Jenis makhluk hidup
Jenis keuntungan
1
Tumbuhan paku dan pohon jati
Tumbuhan paku
Mendapat tempat hidup
Pohon jati
2
Anggrek dan pohon mangga
anggrek
Mendapat tempat hidup
Pohon mangga
3
Ikan remora dan ikan hiu
Ikan remora
Terhindar dari bahaya musuh dan mendapat sisa-sisa makanan
Ikan hiu

e.       Pembahasan
-          Tumbuhan paku menempel pada pohon jati namun tidak menyerap makanan dari inangnya karena tumbuhan paku dapat membuat makanan sendiri.
-          Anggrek yang hidup dengan cara menempel pada pohon mangga tidak menyerap makanan dari inangnya karena anggrek dapat membuat makanan sendiri.
-          Dalam hubungan ikan remora dan ikan hiu, ikan remora bisa berada di sekitar ikan hiu agar terhindar  dari bahaya musuh dan bias mendapatkan makanan sisa ikan hiu tanpa mengganggu ikan hiu.

f.       Kesimpulan
Simbiosis komensalisme melibatkan dua individu dimana yang satu diuntungkan, sedangkan yang lainnya tidak diuntungkan dan tidak dirugikan.

g.      Jawaban Pertanyaan
Simbiosis komensalisme jika terjadi berlebihan juga akan dapat merugikan pihak lain. Misalnya anggrek yang ditanam dua, tiga, atau lebih pada satu pohon mangga juga dapat menghambat pertumbuhan pohon mangga atau berkurangnya produktivitas buah mangga.

3.      Simbiosis Mutualisme
a.      Tujuan
Menganalisis simbiosis mutualisme di lingkungan sekitar
b.      Alat dan Bahan
1)      Alat-alat tulis
2)      Lembar pengamatan
3)      Lingkungan sekitar
c.       Cara Kerja
1)      Siapkan alat dan bahan
2)      Pergilah ke lingkungan sekitar tempat tinggal (hutan / kebun)
3)      Cobalah identifikasi beberapa simbiosis mutualisme yang terjadi antara hewan dan tumbuhan, antara hewan dengan hewan, atau antara tumbuhan dengan tumbuhan
4)      Temukan setidaknya 5 hubungan yang terjadi
5)      Tuliskan hasil identifikasi pada lembar kerja
6)      Jenis keuntungan apa yang diperoleh setiap spesies anggota simbiosis tersebut
7)      Tuangkan hasilnya dengan melengkapi table

d.      Data Hasil Pengamatan

Tabel 1.9.
Hasil pengamatan simbiosis mutualisme
No
Jenis hubungan mutualisme
Pihak I yang diuntungkan
Pihak II yang diuntungkan
Jenis makhluk hidup
Jenis keuntungan
Jenis makhluk hidup
Jenis keuntungan
0
Kupu-kupu dengan bunga
Kupu-kupu
Menghisap madu
bunga
Terbantu proses penyerbukannya
1
Ular sawah dengan petani
Ular sawah
Makan tikus sawah
petani
Hama tikus berkurang
2
Bakteri Rhizobium – akar tanaman polong
Rhizobium
Mendapat habitat pada akar tanaman
Akar tanaman polong
Mendapat nitrogen dari bakteri
3
Burung jalak dan kerbau
Burung jalak
Kenyang makan  kutu
Kerbau
Bebas dari kutu

e.       Pembahasan
-          Dalam hubungan kupu-kupu dan bunga, kupu-kupu membantu bunga dalam penyerbukan sedangkan kupu-kupu dapat menghisap madu dari bunga. Jadi keduanya sama-sama diuntungkan.
-          Ular sawah dapat membantu petani mengurangi tikus dengan cara memangsa tikus-tikus tersebut yang merusak dan makan padi.
-          Bakteri Rhizobium mendapatkan habitat habitat hidupnya pada akar tanaman polongan, sedangkan tanaman polonganmendapat keuntungan berupa nitrogen yang didapat dari bakteri Rhizobium. Tanpa bakteri tersebut, polongan tidak dapat mengambil nitrogen dari udara bebas.
-          Burung jalak yang hinggap di punggung kerbau memakan kutu-kutu kerbau, sedangkan kerbau merasa nyaman karena kutu-kutu di tubuhnya berkurang.

f.       Kesimpulan
Simbiosis mutualisme adalah hubungan dua spesies yang hidup bersama dan saling menguntungkan.

g.      Jawaban Pertanyaan
Contoh simbiosis mutualisme dalam tubuh manusia yaitu :
1.      Bakteri Eschereria coli yang hidup di kolon (usus besar) manusia, berfungsi membantu membusukkan sisa pencernaan juga menghasilkan vitamin B12, dan vitamin K yang penting dalam proses pembekuan darah.
2.      Bakteri Bacillus brevis, Bacillus subtilis, dan Bacillus polymyxa menghasilkan zat antibiotik

No comments:

Post a Comment